Jumlah Paparan Halaman

Kabalah

Kabalah

Kabbalah secara harfiah bererti "menerima" dalam pengertian suatu "tradisi yang diterima" adalah sebuah bentuk new age dari ilmu fahaman Yahudi, yang berupaya untuk menyingkapkan pengertian-pengertian mistik yang terselubung dalam Tanakh (Kitab Suci Ibrani). Kabbalah menawarkan pemahaman mistik ke dalam hakikat ilahi.
Istilah "Kabbalah" mulanya digunakan dalam teks-teks Talmud, di antara Geonim (para rabbi abad pertengahan awal) dan oleh Rishonim (rabi-rabi abad pertengahan yang belakangan) sebagai rujukan kepada kumpulan tradisi lisan yang lengkap dari ajaran Yahudi, yang sedia untuk umum . Bahkan karya-karya para nabi dirujuk sebagai Kabbalah, sebelum mereka dikanonkan sebagai sebahagian daripada tradisi lisan. Dalam pengertian ini Kabbalah digunakan dalam merujuk semua undang-undang lisan Yahudi. Setelah beberapa lama, undang-undang lisan ini dicatat, tetapi ajaran-ajaran esoteriknya tetap tinggal sebagai suatu tradisi lisan.
Dengan demikian, ajaran-ajaran esoterik tetap merupakan tradisi lisan. Jadi, istilah ini kemudian berkaitan dengan doktrin-doktrin pengetahuan esoterik mengenai Allah, ciptaan alam semesta Allah dan undang-undang-undang-undang alam, alasan-alasan untuk perintah-perintah di dalam Torah dan cara-cara Allah menetapkan kewujudan alam semesta. Kini bahkan ajaran-ajaran esoterik Torah dicatat, tetapi tetap dikenali sebagai Kabbalah. Menurut tradisi Yahudi Kabbalah berasal sejak Adam, walaupun para rabbi liberal yang moden mengira asal-usulnya pada abad ke-13.
Pengetahuan ini diturunkan sebagai sebuah wahyu untuk memilih orang-orang suci dari masa lampau yang jauh, dan sebahagian besar, dilestarikan hanya oleh segeliintir orang yang beruntung. Protokol yang tepat untuk mengajarkan hikmat ini, serta banyak dari konsepnya, dicatat di dalam Talmud (bab kedua dari Perjanjian Haggiga). Ia dianggap sebagai sebahagian daripada undang-undang lisan Yahudi oleh sebahagian besar orang Yahudi yang soleh di masa moden, meskipun hal ini tidak diluluskan oleh banyak rabbi liberal moden dan sebahagian kecil daripada rabbi-rabbi Ortodoks. Kata קַבָּלָה pada umumnya ditransliterasikan sebagai "Kabbalah" tetapi juga dapat ditulis sebagai Cabbalah, Kaballah, Qabalah, dll. Kabbalah atau Qibil dalam bahasa Bahasa Ibrani awalnya adalah istilah yang neutral, yang secara harfiah memiliki makna sebagai 'lisan'. Namun belakangan, ketika kaum Yahudi menggunakan istilah ini untuk menyembunyikan dan memelihara kepercayaan mistik-esoteris kelompok mereka, maka istilah ini menjadi sangat politik.
Encarta Encyclopedia (2005) menuliskan bahawa istilah Kabbalah berasal dari bahasa Ibrani yang memiliki pengertian luas sebagai ilmu kebatinan Yahudi atau Judaism dalam bentuk dan rupa yang amat beragam dan hanya difahami oleh sedikit orang.
Kabbalah ini mempelajari erti tersembunyi dari Taurat dan naskah-naskah kuno Judaisme. Walau bagaimanapun, dipercayai bahawa Kabbalah sesungguhnya memiliki akar yang lebih panjang dan merujuk pada ilmu-ilmu sihir kuno di zaman Firaun yang biasa dikerjakan dan menjadi alat kekuasaan para pendeta tinggi di sekitar Firaun.
Kabbalah ini sarat dengan pelbagai falsafah esoteris dan ritual penyembahan serta pemujaan berhala, bahkan penyembahan iblis, yang telah ada jauh sebelum Taurat-Musa dan telah menyebar luas bersama Judaisme, yang seluruhnya berurat-berakar pada amalan-amalan kebatinan serta penyembahan dewa-dewi di zaman Mesir Purba.
Hal tersebut diutarakan pakar sejarah Yahudi Fabre d'Olivet. "Kabbalah merupakan suatu tradisi yang dipelajari oleh sebahagian pemimpin Bani Israil di Mesir Kuno, dan diteruskan sebagai tradisi dari mulut ke mulut, dari generasi ke generasi," jelas d'Olivet. Banyak kalangan percaya, Kabbalah adalah induk dari segala induk ilmu sihir yang ada di dunia hingga hari ini.
Merunut akar Kabbalah bukanlah hal yang mudah dilakukan. Para sejarawan Barat bersetuju bahawa Kabbalah merupakan kepercayaan inti dari kumpulan mistik tertua dunia yang dikenal dengan sebutan Broterhood of the Snake (Kumpulan Persaudaraan Ular). Rejim Raja Namrud di Babylon dan Firaun di Mesir merupakan tonggak-tonggak awal yang amat penting bagi perjalanan kepercayaan ini.
Di masa-masa pra dan awal Perang Salib, sekitar abad ke-11 Masihi, Kabbalah mula menampakkan diri di daerah Perancis Selatan. Peneliti Kabalah Barat, Olivia Prince dan Lynn Picknet, yang kemudian menulis The Templar Revelation, menyatakan bahawa pembawa ajaran ini salah satunya adalah kedatangan sepasukan ksatria Yohanit dari Calabria, Belgium, ke sebuah wilayah yang dikuasai Mathilda de Tuscany dan Godfroi de Boullion.
Kesatria-ksatria Yohanit ini tidak lama tinggal di Perancis. Mereka pergi dan meninggalkan Peter si Pertapa (Peter The Hermit) yang kemudian menjadi "murabbi" bagi Godfroi de Bouillon. Peter ini kemudian menyusup ke Vatican dan menjadi provokator bagi Paus Urban II yang kemudian mengobarkan perang salib guna merebut Jerusalem dari kekuasaan umat Islam.
Dalam serangan Tentera Salib pertama di tahun 1099, baik Peter mahupun Godfroi menjadi panglima bagi pasukannya masing-masing. Di hari kejatuhan Baitulmuqaddis, Godfroi mendirikan Ordo Biarawan Sion dan 20 tahun kemudian membentuk aliran tentera Knights Templar, yang kemudian pada 1307 di Scotland menukar namanya menjadi Freemasonry.

Khamis, Mei 12, 2011. KATEGORI . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0

0 komen for �Kabalah�

Leave comment

POST TERKINI

KOMEN TERKINI

MEDIA dan GALERI